Cerita Berharga Dibalik Kesederhanaan Dalem Jayadipuran Yogyakarta

 Kembali ke daftar artikel 

Cerita Berharga Dibalik Kesederhanaan Dalem Jayadipuran Yogyakarta

 

Gambaran Umum Dalem Jayadipuran Yogyakarta

Komunitas Malam Museum pada tahun 2016 silam pernah mengadakan kegiatan “Kelas Heritage” di Dalem Jayadipuran yang kini digunakan sebagai Kantor Balai Pelestarian Nilai Budaya DIY. Sekilas dalem ini tampak biasa seperti dalem-dalem pada umumnya. Padahal sebenarnya, Dalem Jayadipuran ini pernah menjadi saksi terselenggaranya peristiwa-peristiwa besar bagi Bangsa Indonesia.

Di Yogyakarta, terdapat dalem-dalem yang dibangun di daerah sekitar Kraton Jogja. Diantaranya Dalem Kaneman, Dalem Suryawijayan, Dalem Pujokusuman, Dalem Nataprajan, dan Dalem Jayadipuran. Sebenarnya apa sih dalem itu?

Dalem merupakan sebutan bagi rumah tinggal Kerabat Raja Kraton Jogja. Istilah Dalem adalah istilah dalam bahasa Jawa. Menurut Bausastra Jawa-Indonesia karangan S.Prawiroatmodjo, dalem berarti rumah. Dalem pada perkembangannya dikenal sebagai rumah pangeran. Oleh karena itu, penamaan dalem lantas diikuti dengan nama pangeran penghuninya.

Dalem Jayadipuran sendiri mulanya merupakan rumah dari Raden Tumenggung Dipowinata, Abdi Dalem Kraton Jogja sekaligus menantu dari Sri Sultan HB VII yang diberi hak anggaduh tanah. Rumah ini dahulu dibangun pada tahun 1874 dan dikenal dengan nama Dalem Dipowinatan. Sehingga tak heran kalau sampai sekarang kampung dimana dalem ini berada bernama Kampung Dipowinatan.

                                                Gambar 1 : Dalem Jayadipuran

                                       Sumber : Cagarbudaya.kemendikbud.go.id

Lantas bagaimana ceritanya Dalem Dipowinatan kemudian bisa dikenal dengan nama Dalem Jayadipuran?

Jawabannya karena pergantian kepemilikan dalem ini setelah Raden Tumenggung Dipowinatan menghadiahkannya pada KRT Jayadipura pada tahun 1917. Sejak saat itu, KRT Jayadipura mulai memperbaiki dan merenovasi bangunan dalem ini. Dalem Jayadipuran oleh KRT Jayadipura disulap menjadi rumah jawa yang mendapat sentuhan gaya eropa.

Apabila dibandingkan dengan dalem-dalem lain yang ada di Yogyakarta, Dalem Jayadipuran tergolong cukup besar. Luas tanahnya sekitar 6.274 meter persegi dengan luas bangunan kurang lebih 1.150 meter persegi. Untuk bangunannya sendiri, dalem ini menggunakan tata bangunan rumah Jawa Tradisional berbentuk limasan.

Ada banyak cerita dibalik Dalem Jayadipuran yang sekilas tampak sederhana. Pada masa pergerakan nasional, dalem ini menjadi tempat berlangsungnya beberapa kongres besar. Diantaranya Kongres Jong Java, Kongres Jong Islamieten Bond, Kongres Pembubaran INPO, rapat PNI, dan Kongres Perempuan Indonesia Pertama yang menjadi tonggak perjuangan perempuan Indonesia di masa selanjutnya.

 

Dalem Jayadipuran Yogyakarta dan Kongres Perempuan Indonesia Pertama 1928

Dalem Jayadipuran sering disebut sebagai rumah kebangsaan. Sebab, cukup banyak aktivitas gerakan kebangsaan yang terjadi di dalem ini. Lagi pula, KRT Jayadipura yang juga aktif di organisasi kebangsaan pun memberi kesempatan yang selebar-lebarnya bagi siapa saja yang ingin beraktifitas di tempat ini.

Salah satu peristiwa penting yang berlangsung di Dalem Jayadipuran adalah Kongres Perempuan Indonesia Pertama yang berlangsung pada 22-25 Desember 1928. Kongres ini menjadi salah satu titik penting sejarah perempuan Indonesia karena menentukan alur perjuangan para perempuan Indonesia di masa-masa selanjutnya.

Dalam buku Kongres Perempuan Pertama karangan Susan Blackburn, dijelaskan dengan cukup detail bagaimana kongres ini berlangsung. Misalnya pada saat acara pembukaan yang berlangsung pada 22 Desember malam. Dilaporkan bahwa kurang lebih 1000 orang menghadiri acara yang berlangsung di Pendapa Dalem Jayadipuran ini.

Dalem Jayadipuran menjadi saksi pertemuan besar perempuan-perempuan yang hebat pada masa itu. Mereka adalah perempuan-perempuan yang memiliki segudang ide untuk turut memajukan Indonesia, khususnya kaum anak-anak dan kaum mereka sendiri.

Para perempuan ini berasal dari sekitar 30 organisasi yang bersuara bulat untuk merumuskan masalah-masalah perempuan Indonesia pada saat itu untuk kemudian dicari upaya penyelesaian yang tepat untuk menuntaskan masalah-masalah tersebut. Mereka mengamankan hak-hak perempuan pada masanya.

Jadi, Dalem Jayadipuran pantas kan kalau dijuluki sebagai rumah kebangsaan?

 

Penulis : Hernawan